Berita

14/11/2019   02:00 WIB      Humas      Berita

Air Waduk Jatibarang Akan Dimanfaatkan sebagai Air Baku PDAM

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG -- Hujan yang mengguyur Kota Semarang beberapa kali belum mampu meningkatkan debit air permukaan Waduk Jatibarang, Kota Semarang.

Kepala Dinas Pekerjaan Umum Sumber Daya Air dan Penataan Ruang (Pusdataru) Provinsi Jateng, Eko Yunianto, mengatakan, air di waduk tersebut akan dimanfaatkan sebagai air baku PDAM.

"Masih normal. Kemarau juga tak membuat debit air di Jatibarang menyusut," kata Eko di Semarang, Rabu (13/11).

Padahal, menurut Eko, air di waduk belum dimanfaatkan untuk memenuhi air akibat kemarau. Hanya saja, mendekati musim hujan, air yang ditampung itu akan digunakan sebagai kebutuhan air baku.

"Rencanannya, nanti sebannyak 1.050 liter per detik akan digunakan untuk SPAM (sistem penyediaan air minum) Semarang Barat," jelasnya.

Saat ini, Perusahaan Daerah Air Bersih (PDAB) Tirta Utama tengah membangun infrastruktur atau fasilitas inti untuk pengairan air baku dari Waduk Jatibarang tersebut. Nantinya, saluran dari PDAB akan disambungkan ke pipa SPAM PDAM Kota Semarang dan selanjutnya disalurkan ke rumah pelanggan.

"Waduk seperti Jatibarang itu kini tidak hanya untuk penyedia air saat kemarau atau pun menampung air saat musim hujan sehingga mencegah banjir. Namun, berkembang juga untuk wisata, multipurpose (bertujuan banyak)," jelasnya. (mam)



Artikel ini telah tayang di Tribunjateng.com dengan judul Air Waduk Jatibarang Akan Dimanfaatkan sebagai Air Baku PDAM, https://jateng.tribunnews.com/2019/11/14/air-waduk-jatibarang-akan-dimanfaatkan-sebagai-air-baku-pdam.
Penulis: mamdukh adi priyanto
Editor: Catur waskito Edy



 



06/11/2019   08:40 WIB      Humas      Info

Infografis Penanganan Kebocoran di Persil Pelanggan



08/10/2019   08:10 WIB      Humas      Berita

Sebanyak 33 PDAM Dapat Pendampingan dalam Mengelola Aset

Bisnis.com, JAKARTA — Badan Peningkatan Penyelenggaraan Sistem Penyediaan Air Minum mendampingi 33 perusahaan daerah air minum dalam pengelolaan aset. Manajemen aset yang baik diharapkan bisa mengerek kinerja PDAM.

Anggota BPPSPAM Unsur Profesi Popy Indrawati Janto mengatakan bahwa pihaknya telah membuat beberapa aplikasi yang dapat membantu dan mengelola data untuk meningkatkan kinerja perusahaan daerah air minum (PDAM) antara lain aplikasi manajemen aset, aplikasi pojok konsultasi, aplikasi gim interaktif, dan aplikasi penilaian kinerja.

 

"Yang saat ini diminati adalah aplikasi manajemen aset. Ada 33 PDAM yang sudah BPPSPAM fasilitasi, 14 PDAM pada 2018 dan 19 PDAM pada 2019,“ ujar Popy melalui siaran pers yang dikutip Bisnis, Senin (7/10/2019).

Dalam rangka memfasilitasi PDAM, BPPSPAM juga menggelar sosialisasi sistem informasi penyelenggaraan SPAM di Surabaya, akhir September 2019.

Poppy menyebutkan bahwa penggunaan teknologi kini menjadi isu penting dalam pengelolaan PDAM.

Era revolusi industri 4.0 menggabungkan teknologi otomatisasi dengan teknologi siber, pertukaran data informasi, dan internet of things (IoT). Pemanfaatan teknologi tersebut diharapkan bisa mengoptimalkan pelayanan PDAM.

 

Tidak seluruh PDAM di Indonesia sudah menerapkan pengelolaan aset dengan baik. BPPSPAM sebelumnya mencatat, di lapangan, banyak PDAM yang belum mengelola aset dengan baik sehingga menimbulkan kerugian. Misalnya, PDAM sulit mengoptimalkan aset karena identifikasi aset tidak jelas.

Secara umum, kinerja PDAM hingga 2018 masih belum seluruhnya sehat. Dari 380 PDAM di Indonesia, hanya 60 persen yang memiliki kinerja sehat, sedangkan 40 persen lainnya berkinerja kurang sehat dan sakit.

Sumber : https://ekonomi.bisnis.com/read/20191007/45/1156340/sebanyak-33-pdam-dapat-pendampingan-dalam-mengelola-aset



06/10/2019   10:00 WIB      Humas      Berita

Kota Semarang Suplai Listrik dari Sampah Untuk PLN

Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi, akhirnya dapat memaksimalkan pengolahan sampah di Kota Semarang untuk menjadi listrik bagi masyarakat di Jateng & DIY. Hal tersebut berhasil didorong melalui penandatanganan Perjanjian Jual Beli Listrik (PJBL) Landfill Gas TPA Jatibarang Kota Semarang oleh PLN, Jumat, 4 Oktober 2019.

Diharapkan, dengan adanya perjanjian tersebut maka listrik yang dihasilkan dari pengolahan sampah di Kota Semarang yang saat ini sebesar 0,8 megawatt, sudah dapat dimanfaatkan untuk menyuplai PLN unit induk distribusi Jateng & DIY. Usai penandatanganan, akan dimulai proses komisioning untuk suplai listrik dapat berjalan lancar.

Wali Kota Semarang yang juga akrab disapa Hendi tersebut menegaskan, upaya serius kota yang dipimpinnya dalam mengembangkan Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSa) menjawab tantangan untuk mewujudkan Semarang sebagai Sustainable City (Kota Berkelanjutan). Disampaikan, Pemerintah Kota Semarang secara serius telah melakukan berbagai upaya pengolahan sampah sejak 2012.

Dengan jumlah total penduduk 1,7 juta orang, setiap harinya sebanyak 1.000-1.200 ton sampah dihasilkan. Oleh karena itu, Hendi meyakini jika tidak ada upaya serius dalam mengelola sampah, maka akan dihasilkan timbunan sampah yang semakin besar dan menjadikan permasalahan lingkungan.

Di awal 2012, Pemerintah Kota Semarang lebih dulu memulai upayanya dengan mendorong pengolahan sampah menjadi kompos dengan produksi 300-400 kubik per hari. “Kemudian dilanjutkan dengan pembangunan sistem landfill gas bantuan dari Kerajaan Denmark senilai 46 miliar rupiah, juga support dari Kementerian PUPR, Kemenkomaritim, Kementerian Lingkungan Hidup, dan Dinas ESDM Provinsi Jawa Tengah,” kata Hendi.
 

"Dengan sistem tersebut, sembilan hektare timbunan sampah di TPA Jati Barang ditutup dengan geo membran, sehingga menghasilkan gas metana yang dapat dikonversikan menjadi listrik sebesar 0,8 megawatt," ujarnya.

Namun di sisi lain, Hendi menegaskan jika pekerjaan rumah Kota Semarang dalam pengelolaan sampah masih banyak. Pasalnya, Kota Semarang saat ini juga sedang dalam tahap penyiapan PLTSa dengan kapasitas yang lebih besar melalui skema pembiayaan KPBU senilai Rp 1,4 triliun, yang ditargetkan beroperasi pada 2022. “PR-nya belum selesai. Ke depan, masih harus dilakukan kewajiban untuk mengawal dan memastikan suplai ini lancar. Pemerintah kota pun masih akan terus mengolah 800-900 sisa sampah yang belum terolah dengan pola PLTSa, menggunakan insenerator dengan produksi 15-22 megawatt," kata Hendi. (*)

Sumber : https://nasional.tempo.co/read/1256201/kota-semarang-suplai-listrik-dari-sampah-untuk-pln



Info Pelanggan

~indeks
06/11/2019 • 08.40 WIB
 Humas    Info

  • Info Tagihan
  • Info loket
  • Call Center 024-76920999
  • WhatsApp 0813-4850-0060
  • Aplikasi Android